Peran Bioteknologi Dalam Dunia Pertanian Dan Agrikultur

Authors

DOI:

https://doi.org/10.15625/1811-4989/8/1/15914

Keywords:

peralatan pertanian, penelitian pertanian, bisnis, industri, pariwisata, peternakan, perkebunan,

Abstract

Bioteknologi telah menjadi sangat diperlukan untuk perbaikan tanaman sekarang dalam sehari. Terminologi pertama kali digunakan oleh seorang ilmuwan bernama Karoly Ereky pada tahun 1919. Untuk memanipulasi gen adalah mimpi sampai ada situasi tertentu di mana tidak ada pilihan kecuali untuk menggunakan beberapa protokol bioteknologi untuk mendapatkan solusi kita. Tujuan dari bioteknologi adalah untuk menghadapi kebutuhan populasi yang berkembang.Untuk memberi makan 210 juta orang di Pakistan telah menjadi tantangan. Pertanian dan peternakan susu adalah satu-satunya pilihan untuk mencapai tugas ini. Produk utamanya adalah antibiotik dan hormon dsb. Untuk menemukan gen yang mengendalikan karakter adalah tujuan utama Bioteknologi. Lalu untuk memanipulasi ini, misalnya, untuk menghapusnya dari tempatnya, untuk memasukkannya ke dalam organisme atau untuk membuat perubahan di dalamnya untuk mengubah hukum sesuai adalah target. Organisme yang genetik makeup berubah atau dimodifikasi disebut GMO. Hal ini memberikan hasil yang lebih daripada pemuliaan konvensional. Dalam kelahiran konvensional, dibutuhkan lebih banyak waktu biasanya bertahun-tahun untuk memasukkan satu gen dalam organisme dan bahkan kita gagal. Tapi Bioteknologi bisa melakukannya dalam waktu yang sangat singkat. Bioteknologi bahkan memungkinkan kita untuk membuat gen yang menarik. Orang yang terlibat di bidang ini disebut insinyur genetik. Baru - baru ini, sekitar dua puluh sembilan bioteknologi berbasis laboratorium aktif di Pakistan.Selama tahun 1996 dan 2011, seluruh permukaan tanah dibudidayakan dengan tanaman GM telah meningkat oleh faktor 94, dari 17.000 kilometer persegi (4,200.000) menjadi 1.600.000 mil persegi (395 juta hektar). 10% lahan tanaman di dunia ditanam dengan tanaman GM pada tahun 2010. Pada tahun 2011, 11 tanaman transgenik berbeda tumbuh secara komersial pada 395 juta acre (160 juta hektar) pada 29 negara seperti Amerika, Brazil, Argentina, India, Kanada, Cina, Paraguay, Pakistan, Afrika Selatan, Urugu, Bolivia, Australia, Australia, Faso, Filipina Yanmar, dan Spanyol.Bioteknologi sangat kompleks untuk dipahami. Ini adalah kemajuan baru dalam kesejahteraan manusia. Untuk memahami DNA adalah langkah pertama dalam mendapatkan pengetahuan Bioteknologi. Gene adalah bagian dari DNA yang mengontrol karakter tertentu atau pengaruh di atasnya. Ada urutan nukleotida di dalamnya. DNA sebagian besar hadir dalam inti sel. Untuk memahami penanda dan primer juga sangat penting. Kami menggunakan penanda molekul untuk menemukan gen yang menarik memiliki urutan tertentu. Reaksi berantai polimer (PCR), DNA ekstraksi dan menggabungkan teknologi DNA dll. penting untuk diketahui sebelum memulai teknologi ini.Peran bioteknologi dalam perlindungan tanaman sangat penting. Kita dapat menemukan gen bertanggung jawab untuk produksi penyakit. Kita dapat menghapus gen atau gen yang menghasilkan toleransi pada tanaman juga dapat dimasukkan. Jadi tanaman menjadi tahan terhadap hama serangga dan patogen yang berbeda. Sampai saat ini, sebagian besar modifikasi genetik makanan telah terutama difokuskan pada panen uang tunai permintaan tinggi oleh petani seperti kedelai, jagung, canola, dan cottoneed minyak. Hampir setiap tanaman agronomic telah direkayasa secara genetik.Hasil dan nilai gizi telah ditingkatkan melalui Pertanian Bioteknologi secara moneter dalam skala yang luas selama lebih dari 12 tahun. Ini meningkat di seluruh dunia dengan tingkat melebihi kemajuan yang pernah ada. Bioteknologi Agraria telah muncul untuk meningkatkan kreasi oleh tujuh sampai sepuluh kali dalam beberapa negara berkembang, jauh melewati kemampuan genetis hortikultura, dan jaringan dunia sedang memperhatikan. Pada tahun 2007, 12 juta pertanian di dua puluh tiga negara, dua belas berkembang dan sebelas negara berkembang menanam 252 juta bagian tanah tanaman biotech, dasarnya kedelai, jagung, kapas, dan canola. Sebelas yang besar banyak ini adalah sedikit atau aset peternakan miskin dalam menciptakan bangsa-bangsa.Bukan pekerjaan mudah berurusan dengan gen. Dibutuhkan banyak modal untuk memulai dan menjalankan laboratorium bioteknologi. Banyak keahlian yang dibutuhkan. Perlu banyak keterampilan pribadi. Staf teknik yang sangat tinggi memiliki persyaratan utama. Banyak sulit untuk melakukan percobaan dan kadang-kadang tidak dapat menggantikan pembiakan. Selain itu, makanan GM yang kontroversial. Negara-negara maju melarang penggunaannya untuk Tanaman Pangan. Hal ini menyebabkan alergi dan penyakit lain untuk kanker contoh. Beberapa masalah sosial juga berhubungan dengan bidang ini. Hal ini juga menyebabkan masalah lingkungan. Jadi, kita harus menjaga keseimbangan untuk bergerak lebih jauh ke arah program Bioteknologi.

Downloads

Download data is not yet available.

References

Mitra Usaha Tani - Informasi Dunia Peternakan Dan Agrobisnis. https://www.mitrausahatani.com/. Accessed 2 Mar. 2021.

Biotechnology FAQs. https://www.usda.gov/topics/biotechnology/biotechnology-frequently-asked-questions-faqs. Accessed 5 Mar. 2021.

Agriculture, National Research Council (US) Committee on a National Strategy for Biotechnology in. Scientific Aspects. National Academies Press (US), 1987. www.ncbi.nlm.nih.gov, https://www.ncbi.nlm.nih.gov/books/NBK217989/.

Agricultural Biotechnology - an Overview | ScienceDirect Topics. https://www.sciencedirect.com/topics/agricultural-and-biological-sciences/agricultural-biotechnology. Accessed 5 Mar. 2021.

Biotechnology in Agriculture: Ethical Aspects and Public Acceptance. https://www.eubios.info/Papers/AGBIO.htm. Accessed 5 Mar. 2021.

Downloads

Published

18-06-2013

Issue

Section

Articles